Friday, November 25, 2011

MAKHLUK CIPTAAN ALLAH (1)

MAKHLUK CIPTAAN ALLAH

          Menurut Jabariyyah manusia tidak dapat menciptakan perbuatannya. Kerana itu apa punperbuatan yang menimpa dan berasal dari manusia, tidak dapat dinisbatkan kepadanya.Sebab manusia tidak mempunyai kemampuan ( istitha'ah). Sebaliknya manusia dipaksa untuk melakukan perbuatan tersebut. Dia juga tidak mempunyai kemampuan, kehendakserta pilihan . Dalam membahaskan bukti-bukti material tentang kewujudan Allah, adalah lebih baik dimulai dengan membahaskan tentang kewujudan makhluk itu sendiri. Ia merupakanbukti paling dekat dan jelas dengan kita. Ia sentiasa berada di hadapan kita dan kita temui sehari-hari.

           Hakikat kewujudannya memang tidak dapat dinafikan oleh sesiapa jua.  Benda-benda tumbuh-tumbuhan, haiwan, manusia,dan seluruh makhluk-Nyabersaksi bahawa tidak ada Tuhan kecuali Allah. Semua bersaksi bahawa adanya buktibukti tentang kesaanya yang tidak memerlukan perbahasan, pemikiran, dan fahaman yang sulit .Allah s.w.t. telah mencipta bukti-bukti lahiriah tentang kewujudanNya, sehinggasemua akal perasaan berbicara tentang kewujudan dan kesaan Allah s.w.t. Allah telah menjadikan akal sebagai alat pertama untuk menyedari (memahami) wujudNya, sehingga akal tersebut dapat menangkap pengertian untuk selanjutnya memahami wujud Allah melalui dalil akal terhadap apa yang di ciptakanNya dalam alam semesta .

KEKELIRUAN SISTEM ALAM DAN KEJADIAN MANUSIA

          Dalam sistem cakerawala, bumi dan bulan dan segala planet yang ada di sekitarnya beredar mengelilingi matahari. Tidak pernah terjadi dalam sejarah, matahari, planet bumi, Marikh atau Zuhal bergerak di luar garis orbitnya dan melanggar planet lain. Jika itu berlaku tandanya alam ini sudah hamper tiba ke garisan penamatnya iaitu kiamat.  Begitu juga dengan kejadian siang dan malam yang berlaku silih berganti .  Telah muncul beberapa teori karut yang menyesatkan manusia berkenaan asal kejadian langit, bumi dan manusia. Kononya manusia itu berasal dari kera. Ini merupakan satu teori yang tidak dapat di terima oleh akal. Mustahil kita tidak pernah menyaksikan tanda-tanda perubahan (evolusi) itu berlaku di hadapan mata kita. Kalau manusia merupakan hasil evolusi dari kera, mengapakah sejak dahulu ker-kera itu tetap sebagai kera dan tidak pernah berubah menjadi makhluk seperti manusia.

           Sesungguhnya proses kelahiran bayi atau anak adalah di dahului oleh perhubungan antara lelaki dan perempuan. Allah s.w.t. telah menyatakan di dalam al-Quran bahawa asal-usul kejadian manusia itu adalah dari setitis air mani yang ditumpahkan kedalam rahim perempuan. Hasil percantuman benih antara lelaki dan perempuan inilah yang menghasilkan keturunan manusia.  Manusia Allah jadikan berbeza statusnya dari haiwan seperti kera. Manusia dibekalkan Allah dengan akal fikiran dan naluri fitrah yang sungguh berbeza dari haiwan. 

          Manusia secara fitrahnya sukakan ilmu pengetahuan, mencuba sesuatu yang baru, bertamadun dan bermasyarakat. Dengan akal ini mereka dapat membezakan antara sifat kemanusiaan dan kebinatangan. Dengan ilmu dan akal yang diberi Tuhan, mereka berupaya mencetus dan membangunkan pelbagai bidang. Tamadun yang tinggi berupaya mencetus dan membangunkan pelbagai bidang. Tamadun teknologi yang tinggi berupaya menghubungkan antara satu sama lain pada suatu masa yang sama meskipun berada pada jarak yang jauh. Contohnya mereka telah mencipta satelit dan sistem perhubungan melalui internet berkomputer.  Sesungguhnya kekuatan akal semata-mata tidak akan dapat memberikan jawapan terhadap rahsia penciptaan ala mini. Segala-galanya berada di dalam pengetahuan penciptanya iaitu Allah s.w.t. bahkan tidak ada seorangpun yang mendakwa dirinya sebagai pencipta sesuatu makhluk itu selain dari Allah Taala sendiri .

BELAJAR KERANA MENGEJAR PANGKAT DAN KEMEWAHAN DUNIA AKAN HANYA MENAMBAH BEBAN. IKHLASKAN PERJALANAN ILMU UNTUK MENCARI REDHA-NYA :)

0 comments:

Post a Comment