Saturday, October 15, 2011

MANUSIA

A.  Allah menjadikan manusia dengan berbagai-bagai bentuk dan rupa dari segi:-

1.  Jasmani---- Rupa bentuk

2.  Rohani  ---- Akal dan perwatakan

Rupa
Allah mencipta manusia berbagai-bagai rupa bentuk, ada yang cantik, hodoh, ada yang sempurna dan yang cacat.





Bentuk
Allah mencipta manusia berbagai-bagai bentuk, ada yang gemuk, kurus,tinggi, rendah, besar, kecil dan sebagainya.



Warna kulit
Allah mencipta manusia dengan warna kulit yang berbeza di antara satu sama lain seperti putih, hitam, sawo matang, putih kuning dan sebagainya.








B.  Allah juga mencipta manusia yang berbeza dari segi akal fikiran dan perwatakan.

Manusia adalah sebaik-baik makhluk.  Allah mengurniakan keistimewaan akal fikiran manusia untuk membezakan perkara yang baik dan buruk.





Allah juga mencipta manusia berbeza dari segi akal fikiran.
Manusia boleh membuat berbagai-bagai perkara dengan menggunakan akal.  Contohnya belajar.





Akal yang baik dapat membina kehidupan yang sempurna di dunia dan di akhirat.  Mendapat pekerjaan yang halal dan diredhai Allah.  Contoh peniaga, petani, penoreh, nelayan, jururawat, polis, jurutera, guru, ahli sains, angkasawan dan sebagainya.







Orang yang mempunyai akal fikiran yang sempurna boleh melakukan perkara yang baik dan buruk.



Baik


Buruk





PERWATAKAN MANUSIA

Manusia dikurniakan Allah dengan perwatakan.  
Perwatakan manusia akan berubah mengikut peringkat.
Perkembangan kanak-kanak, remaja sehingga dewasa.



PERWATAKAN KANAK-KANAK

Menyusu
Meniarap
Merangkak
Bertatih
Berjalan
Bercakap
Belajar
Bermain



PERWATAKAN REMAJA

Peringkat remaja bermula daripada umur 12 tahun sehingga18 tahun.
Peringkat remaja mempunyai perwatakan yang berbagai-bagai.

Berkawan
Bersukan
Belajar
Belajar
Hiburan



PERINGKAT DEWASA

Peringkat dewasa bermula daripada umur 18 tahun dan ke atas.
Peringkat ini juga dikurniakan Allah pelbagai perasaan dan perwatakan untuk membina kehidupan berkeluarga.


Hakikat Manusia menurut Islam:-

Manusia diciptakan Allah Swt. Berasal dari saripati tanah, lalu menjadi nutfah, alaqah, dan mudgah sehingga akhirnya menjadi makhluk yang paling sempurna yang memiliki berbagai kemampuan. Oleh karena itu, manusia wajib bersyukur atas karunia yang telah diberikan Allah Swt.Manusia menurut pandangan al-Quran, al-Quran tidak menjelaskan asal-usul kejadian manusia secara terperinci. Dalam hal ini al-Quran hanya menjelaskan mengenai prinsip-prinsipnya sahaja. Ayat-ayat mengenai hal tersebut terdapat dalam surat Nuh 17, Ash-Shaffat 11, Al-Mukminuun 12-13, Ar-Rum 20, Ali Imran 59, As-Sajdah 7-9, Al-Hijr 28, dan Al-Hajj 5.



    BELAJAR KERANA MENGEJAR PANGKAT DAN KEMEWAHAN DUNIA AKAN HANYA MENAMBAH BEBAN. IKHLASKAN PERJALANAN ILMU UNTUK MENCARI REDHA-NYA :)

    0 comments:

    Post a Comment